Thursday, 31 December 2015

#37 Ambang

Assalamualaikum

Mengikut kalendar masihi kita sudah pun hampir ke penghujung tahun. Hari ke-365 dalam tahun 2015. Masa yang tinggal hanya berbaki kurang 24 jam untuk menyambut kedatangan tahun 2016. Semoga tahun mendatang penuh dengan kejutan dan di limpahi dengan rahmat Ilahi. Amin.

Bagi aku tahun 2015 membawa pelbagai warna dalam kehidupan aku. Banyak kejutan yang tak pernah aku angankan selama ini. Untuk itu aku berterima kasih kepada semua yang hadir mahupun pergi dari hidup aku. Kerana setiap satu dari mereka memberi aku secebis ingatan. Kentut.

So ini sinopsis perjalanan hidup seorang Nov collins:

January

Bibit cinta antara aku dan Chuck bersemi dan kembang mekar mewangi meskipun cinta itu hanya sekadar maya yakni virtual. Aku rasa bahagia. Chuck menunjukkan keterujaan beliau untuk mengenali aku secara fizikal. Namun sifat closeted and high level of discreet aku bermain tarik tali. Aku buy time setiap kali dia ajak keluar berjumpa empat mata. Aku postponed perjumpaan aku ke satu tarikh sekitar bulan February. Chuck Akur dengan keputusan aku. Namun kerana ego aku menghentikan semaian benih cinta pada tanggal 27 januari.

February

Hubungan maya aku dan Chuck terkubur. Insan bernama Ash hadir mengatur langkah merapati Chuck di laman insta. Kurang lebih seminggu dua, usaha Ash berbuahkan hasil. Chuck miliknya sepenuhnya. Aku terbiar sepi.

"Nov, dulu aku ingatkan kau dan Ash adalah orang yang sama sebab time kau hilang tiba-tiba je Ash muncul." 

"Aku terima Ash time awal-awal tu sebab kesian, nampak kesungguhan dia nak perhatian dari aku. Aku terfikir daripada aku tunggu kau yang terlalu rahsia dan tak ada depan mata. baik aku pilih Ash yang aku tahu betul-betul sayang aku and ada depan mata."


March

Aku dihuni rasa kecewa yang teramat terhadap Chuck. Hati aku remuk, lalu aku putus kan he will definitely pay the price. Laman insta Chuck di geledah, segala apa yang boleh di jadikan bukti aku screenshot satu persatu. Sekitar pertengahan bulan march aku mula hilang interest untuk tahu lebih lanjut perihal sang pendusta. Aku terima hakikat yang aku tewas pada Ash.

April

Aku benar-benar move on. Dengan erti kata lain nama Chuck terpadam lenyap dari kamus hidup aku.

May

Nenek aku jatuh sakit, seminggu kemudian beliau di jemput pulang ke rahmatullah pada usia 79 tahun. Pertengahan bulan, Chuck kembali menagih kasih. Namun aku sedikit pun tidak ambil peduli.

June

Chuck cuba menghubungi aku. Aku masih dengan pendirian aku.

July

Handphone aku rosak, touchscreen tidak lagi menerima sentuhan. Haihh. Sambutan aidilfitri tidak seperti tahun - tahun sudah. Dengan perangai bossy makcik aku yang berlaki muda. Dengan keadaan rumah kampung "berpenghuni". Tambah pulak ketiadaan orang gaji. Geygey gegok dumoh.

August

Chuck masih cuba mendapatkan perhatian aku kembali. Namun maaf, tiada perasaan untuk di kongsikan.

September

Aku bergelar pelajar di sebuah IPTA di Selangor. Aku mula mengenali Hacra dan pada masa yang sama Chuck mencuba nasib. Selama tiga hari berturut - turut, Chuck menghantar pesanan di applikasi wechat. Pada ketika ini, niat aku cuma satu. Mahu dia rasa apa yang aku rasa. Aku balas text Chuck pada hari ketiga.

October

Aku tidak terburu-buru menghukum Chuck. Aku cuba selami dan fahami situasi sebenar. Kenali punca dan sebab terhadap segala persoalan. Selama sebulan kami berinteraksi melalui Wechat. Aku putuskan pada tanggal 31st October would be hari penentu. Chuck akur dan akan terima keputusan aku dengan terbuka. Ketika pertemuan itu berlangsung aku kenal lebih dekat insan bernama Chuck. tiada adegan sentuhan. Pertemuan itu hanya sekadar bertukar buah fikiran.

November

Chuck melamar aku menjadi separuh jiwanya. Aku terima. Hari yang sama juga aku terima hadiah yang akan aku ingat selamanya. Kucupan pertama. A french kiss.

December

Sesekali perasaan cemburu menyapa, lalu ego aku kembali menguasai. Aku ragu keikhlasan Chuck. Aku memaksa Chuck menceritakan segalanya tentang masa lalu. Kerana sayang Chuck turutkan. Setiap kali Chuck come clear dengan aku, setiap kali itu jugak lah aku jadi dingin.

Baru-baru ini, Chuck mengakui dia pernah terlanjur bersama Ash sekitar bulan March-April. Aku jadi sangsi dengan kesihatan Chuck. Demi menghapuskan kesangsian aku. Chuck menjalani ujian saringan Hiv keesokannya. Alhamdulillah status Chuck negative.


9th December 1.10 AM

Chuck: Aku dah habis google dah. Aku rasa esok aku try call Klinik berdekatan nak buat checkup dengan alasan nak kahwin. Nak kahwin dengan Nov. So pray for me sayang. tetiba takut.

Nov: I'll always love you Chuck.

9th December 3.28 PM

Chuck: Aku sayang kau more than anything Nov. Sebab tu aku sanggup jugak buat untuk buktikan kat kau. Study lah dulu, jap lagi nak test. Aku nak solat jap.

Nov: Aku sayang kau. I really am. Sorry lah kalau aku doubt kau.

Chuck: In case kau tak percaya aku pegi buat. I love you Novnn. Love you so much. You are my everything. Aku dapat rasa kau happy bila aku cakap takde apa-apa tadi. Kan senang kalau bagitahu je aku buat Hiv test awal-awal.




Dan semalam ego aku sekali lagi menyapa. Aku dingin dengan Chuck. Seharian aku menyepi dari Chuck. Malam semalam, air mata Chuck berderai saat aku suara kan "kau nak break?". Tahniah buat diri sendiri kerana berjaya menundukkan seorang insan bernama lelaki, Nov.

Jauh di sudut hati, aku menyesali perbuatan aku. Setiap kali aku cuba lukakan dia, setiap kali itu juga aku terluka. Maafkan aku Chuck sebab selalu doubt kau. I love you.

Saturday, 5 December 2015

#36 Kad Merah

Assalamualaikum.

XX November 12.00 AM

Chuck:

Nov: Thanks, Aku tak harap apa-apa, asalkan kau setia. Itu dah cukup..

Chuck: Saya sayang awak. Sangat. Aku janji. Ini janji aku Nov. Aku tak pernah seserius ini. Aku takkan buat kau menyesal.

Nov: Aku harap aku tak buat mistake

Chuck: Tak. Kau tak buat mistake. Aku yakin. Aku akan stop everything, aku harap kau percaya kat aku. Aku buat semua ni untuk kau.

Nov: If kau dah tak sayang aku nanti, please bagitahu.

Chuck: Jangan lah cakap macam tu. Please. Aku akan sayang kau sampai bila-bila. Aku nak kita macam ni sampai bila-bila. Aku tak kisah. Even once aku dah kahwin nanti. Aku nak kau sayang aku dan aku sayang kau. Tolong jangan berubah. Aku perlu sayang kau tu. I know you're not my first but i'll make sure you will be my last. Aku akan cuba jaga kau macam aku jaga diri aku.

Hari itu merupakan hari kelahiran Nov ke dunia. Tiada kata yang mampu di luahkan, melainkan rasa bersyukur terhadap nikmat kurniaan sang pencipta yang maha agung. Doa aku, semoga di berikan kesihatan yang baik buat kedua orang tua serta dilimpahkan rezeki. Pada tarikh yang sama juga Nov telah membulatkan hati memberi jawapan balas buat Chuck.

Chuck: XX November, i'm in love with you since yesterdays. Today is your day. Will try to make it the day you will never forget.

Jam 2.09 PM. Chuck sampai di perkarangan kolej kediaman. Jejaka bertubuh tegap itu berjalan menghampiri Nov, lalu mereka bersalaman. Kata Chuck "First time jumpa kau haritu, kau tak salam pun aku, aku ingat kau still marah kan aku. At least salam lah tangann.." Har har har. Nov dan ego berpisah tiada.

Kitorang makan tengah hari di cafe kolej. Sambil berborak mengenai percutian Chuck di negara gajah putih beberapa minggu lalu. Di tunjuk satu persatu album gambar yang di ambil semasa di sana. Tak di nafikan Chuck berwajah photogenic. Clark kent katanya. Kentut.

Seusai makan aku bawa Chuck ke bilik untuk menyimpan beg Chuck dan seterusnya bergerak ke kereta. Chuck mencapai sesuatu dari compartment box. "Nov, Aku ada something untuk kau.." Kata Chuck, sambil menghulurkan satu envelope kecil. "baca lah.." arah Chuck.




Envelope itu di buka, sekeping kad merah bersegi empat sama di tarik keluar. Apabila kad itu di buka, lipatan kertas dibahagian tengah membentuk menjadi kotak hadiah dan timbul di permukaan. I was speechless. Aku terkedu. I read the words written on it. It was my first time actually received such a birthday card. Aku hanya mampu tersenyum. "respond lah sikit.." kata Chuck. "Thanks, jap lagi lah aku baca. Kad ni aku simpan dalam kereta kau dulu. nanti time balik aku ambil." Kata Nov selamba.




Kereta di pandu Chuck meluncur laju menuju ke bandar Sunway. Moment pertemuan kali ini jauh berbeza dengan "Outing" tempoh hari, Kali ini Nov membenarkan Chuck menggengam tangan nya sepanjang perjalanan. Sesekali Chuck mengusap dan mencium lembut tangan Nov. “Thanks nov, sebab bagi aku peluang sekali lagi. Aku sayang kau..”.

Mujurlah cermin kereta tinted gelap. Kalau tak, memang tak lah nak bagi dia pegang dan cium tangan. Kuikui. Setibanya di Sunway pyramid. Chuck mengajak aku ke pusat karaoke berdekatan. 

Nov: Kau jangan menyesal pulak nanti mimpi ngeri lepas aku menyanyi. Aku nyanyi ke laut. Hahaha.

Chuck: Takpe, aku tak kesah sebab mimpi kau. Kita sama-sama ke laut. Hahaha.

Selama lebih kurang 3 jam aku dan Chuck di pusat karaoke tersebut. Apa yang boleh aku simpulkan He is really good at singing. Well, at least sedap lah jugak untuk telinga aku dengar. He sang a few love song, it was good. Selesai karaoke sekitar jam 7.30pm.

Oleh kerana masing-masing konon "on diet" "eat clean" katanya. So kitorang decide nak makan makanan ringan untuk dinner. Chuck bawa aku ke sebuah Cafe hipster di sunway untuk menikmati air chocolate milk with vanilla ice cream plus nutella. Bagi aku too sweet, not worth the money.


Selesai dinner ala-ala western, kitorang order burger dari stall berdekatan dan shoot pergi area lapangan terbang Sultan Abdul Aziz Shah, Subang. Lepak kat kawasan luar pagar tepi jalan betul-betul menghadap lane kapal terbang turun. Makan burger sambil berbual kosong. Most of the topic perbualan is about Chuck. Aku kan suka interrogate orang. Hahaha.

Sekitar jam 11.30 malam, Chuck hantar aku pulang ke kolej kediaman pelajar. Oleh sebab rommate dan beberapa rakan serumah extend cuti untuk beberapa hari. Aku mengajak Chuck bermalam di rumah. Tak sampai hati nak suruh dia balik. Lagipun aku dah janji nak ajak Chuck lepak rumah sebelum ni.

Kitorang masuk rumah, mandi dan settlekan hutang solat yang tertunggak. Lepas tu Chuck settle kan kerja berkaitan hal tender yang perlu di submit keesokkan hari. Time tu dah pukul 12.30 malam, aku dah prepare untuk tido. Baring-baring kat katil sambil scroll insta. Sesekali Chuck toleh ke arah aku sambil tersenyum, kemudian Chuck datang dekat dan baring di sebelah kanan.


Chuck: Tepi sikit aku nak tido. Kaki tolong jangan panjang sangat. Aku tak muat nak baring.

Nov: Ahh, tido katil sebelah. kaki kau tu yang sado sangat, memang lah tak muat. Hahaha.

Chuck: Hmm, ngantok nye. Nov tutup lampu.


Aku bangun dari katil dan menekan suis lampu di dinding. kemudian ke arah meja study untuk menutup separuh tingkap, separuh lagi di biarkan terbuka. Langsir juga turut dibiarkan terbuka. Ventilation itu penting. Gusar dek tempias hujan Laptop Chuck aku alihkan ke tempat lain. Kemudian aku kembali ke katil. Chuck sedang sibuk membelek insta. Aku baring di sebelah Chuck sambil memerhati.


Nov: Chuck, macam mana kau unlock phone kau tadi? Apesal aku try tak boleh pun.

Chuck: Jap.. Meh sini jari.


Chuck pegang ibu jari tangan kanan aku, kemudian di tekapkan jari tersebut beberapa kali di permukaan butang bulat Iphone miliknya.


Nov: Lahh, phone kau ade Touch ID ke? Tak tahu pulak. Padan lah aku try banyak kali still takleh bukak. Hahaha. Iphone apa kau pakai?

Chuck: Kau noob memang ah. Iphone 5s je. Tak mampu nak beli Iphone 6. Novv. kau mesti dah nampak kan?

Nov: Nampak apa?

Chuck: Masa kau alihkan aku punya laptop tadi ada satu envelope atas meja.

Nov: Envelope? tak perasan pun.


Chuck bingkas bangun dari katil dan berjalan ke meja. Dia mencapai sesuatu dan terus baring mengiring di sebelah kanan Nov.


Chuck: Nah baca lah. **sambil tersenyum**

Nov: Agak-agak lah nak suruh aku baca. Gelap lah. esok jelah aku baca.

Chuck: Baca jelah sekarang. Jap, pakai torch light phone aku.




Sampul kad kali ini bersegi empat tepat. "Hmm, asyik kad je. hadiah tak bagi pun. Hampeh tul mamat ni" getus hati kecil Nov. Sekeping kad merah di tarik keluar dan dibuka. Ketika dibuka potongan kertas di tengah berdiri dan membentuk menjadi pohon bunga. Saat itu, aku bagaikan hilang kata. Mata kau seakan berkaca. Ucapan pada kad ini berbeza dengan kad merah yang diberikan Chuck tengah hari tadi.




Chuck: So?

Nov: Aku sebenarnya speechless. Aku harap aku tak buat silap kali ni. Thanks weh. **sengih awkward**

Chuck: Would you be mine, Nov?

Aku diam, hanya mampu tersenyum memandang ke muka Chuck. Chuck merapatkan mukanya ke muka aku sedikit demi sedikit. Lalu bibir teruna Nov bergesel dan ditawan bibir jejaka bernama Chuck. Di kucup bibir aku semahunya. Rongga dalam mulut turut diceroboh. Lidah bertemu lidah. Sesekali di gigit keluar lidah itu. Tangan kiri dan kanan aku di tekan lembut. Aku seperti dipukau. Aku membenarkan perlakuan Chuck. Badan aku kaku. Chuck menanggalkan baju aku, baju nya jugak turut dilepaskan ke lantai. Badan tegap itu menindih tubuh aku di bawah.

Kami berpandangan seketika, Chuck tersenyum. Bibir Chuck bergerak turun ke leher."Chuck, jangan sampai merah..."  kemudian bergerak turun ke bahagian dada dan pusat. Chuck berhenti seketika. Mata aku dan Chuck bertentangan. Chuck tersenyum, kedua-dua tangan Chuck mengusap peha dan seterusnya cuba menanggalkan seluar aku. Aku menarik keras Chuck ke atas.

Nov: Chuck, Aku tak ready lagi. Aku perlukan at least 3 bulan..

Chuck: Tak2, kita buat ringan je. Not to that part takde lah sampai advance. Boleh tak?

Nov: 3 bulan...

Chuck: Ok sayangg.


18th November 2015 11.58 AM

Chuck: 



*****


As a conclusion, aku bulatkan hati untuk beri peluang kedua kepada Chuck. Aku nampak keikhlasan dia cuba memenangi hati aku. Aku tahu hubungan perasaan antara aku dan Chuck tak kemana. Suatu hari nanti pasti akan terputus jugak. Cuma aku harap, selama mana tempoh hubungan aku dan dia bertahan, selama itu juga aku mahu cipta memori dengan Chuck. Sudah tiba masa untuk aku beri peluang buat diri aku untuk merasai perasaan sayang meskipun perasaan itu hadir dari insan bernama lelaki.

Aku tidak berniat untuk terus hanyut dalam dunia "ini" selamanya. Bahkan aku juga tidak pernah meminta untuk punya perasaan sebegini. He'll be my first and last. The next would be a girl. Itu perjanjian aku dan Chuck. I'll let him go to right girl. Not to the other copy of me. Aku takkan halang Chuck mencari calon isteri kerana itu jalan sebaiknya. Tempoh 3 bulan probation period berkuat kuasa. Selepas tempoh itu, aku akan decide sejauh mana hubungan ini berjalan.

Chuck: Takpe i'll prove it to you. I will Nov. I will prove to you. 3 month? you give me lifetime pun aku sanggup.


Nama aku Nov,
Aku pendosa.
Ini percubaan pertama aku. 
Maafkan aku kerana tak sempurna.

Thursday, 19 November 2015

#35 Hati ke Hati

Assalamualaikum.



Mungkin ada yang tertanya mengapakah hari pertemuan aku dan Chuck tempoh hari di anggap sebagai "Outing" bukan "Dating"? Bukan kah bila mana sepasang kekasih keluar berdua itu di kira sebagai "Ber-temu-janji". Apakah yang cuba dinyatakan oleh Nov C? Mungkinkah dia punya agenda tertsembunyi? Kentut.

Sebetulnya pertemuan aku dan Chuck tempoh hari bukan lah pertemuan sepasang kekasih. Bukan juga pertemuan bermuslihat. Jauh sekali mahu berseronok di dalam tandas awam. Apa kau ingat aku bijes?

Pertemuan aku dan Chuck dua minggu lalu adalah sebagai kawan. Meskipun aku tahu Chuck mahu aku terima dia lebih dari itu. Namun luka lama masih berbekas. Justeru itu, aku wujudkan satu tembok membataskan segala gerak laku aku dan Chuck.




Post-Outing

1st November 1.20 AM

Chuck: Aku dah betul-betul Attached dengan kau Nov. Seriously i am.

Nov: Aku speechless sebenarnya. Jujur aku cakap, i feel the same too. Cuma, aku tak boleh bagi kata putus, biar masa tentukan. Sebab main reason aku takut. Aku luaran nampak macam heartless, tapi aku very fragile inside. Once aku kecewa susah nak turned back to normal. Bagi aku masa..

Chuck: Akhirnya kau luahkan. Memang heartless gila. Hmm sedih aku. Awaa sorry termengada banyak tadi. Aku rasa macam dah lama kenal kau. Malu pulak fikir balik. Siot lah. Tak pernah first date aku macam ni.

Nov: Eleh saje je kau.. Dah lah pegi tido tadi ngantok sangat.

Chuck: Nak heart to heart lagi. Aku ngantok tadi sebab kau tak bersembang. I will give you time Nov. I will wait for you. I will.. Awaa, saiaa takuaddd.

Nov: Hahaha. tak kuadd lah sangat. Tadi ngantok, tapi still wide awake. K ah malas kacau kau.

Chuck: Okay lah dah dua kali kau warning aku. Baiklah awaa. Selamat malam. Saia sayang awaa.

Nov: Nightt.


Selepas Outing tempoh hari, satu perasaan aneh mula terbit dalam diri. pintu hati semakin terbuka untuk menerima Chuck kembali. Aku mula nampak sisi lain Chuck. Sisi yang selama ini terlindung dek ego aku sendiri. Benar juga katanya tempoh hari Nov terlalu misteri untuk didekati.

Mungkin juga selama ini watak jahat yang sebenar nya adalah aku. Kahkah. 

Menurut persepsi aku Chuck kinda sweet guy. Antara sweet things dia buat pada pertemuan pertama itu, adalah drive kereta pada kelajuan 50-60km/jam atas Highway. Bayangkan? Aku sebenarnya pantang kalau jenis yang drive sentimental ni. Rasa membuak-buak nak maki. Namun perasaan aku bila dengan Chuck malam tu lain. Rasa selamat. Bila ditanya kenapa drive perlahan. Dia jawab "Aku nak spend masa dengan kau, aku taknak masa aku dengan kau habis macam tu je" . Malam tu jugak dia genggam tangan aku dalam kesejukkan malam. It was my first time. He is the first guy yang genggam tangan aku macam tu.


1st November 11.07 PM 

Nov: Aku jenis tak tahan sejuk sebenarnya.

Chuck: Lah yeke, kenapa tak cakap semalam? Aku terkejut gila tangan kau sejuk. 

Nov: Kan aku bagi hint suruh off air cond. heh.

Chuck: Aku tak expect tangan kau sesejuk tu. Kalau aku tak drive dah lama aku peluk kau.


******


2nd November 11.33 AM

Chuck: Aku rabak gila semalam.

Nov: Kau penat buat apa je? Curious jugak aku.

Chuck: Meh aku cerita sikit, Malam sebelum aku keluar dengan kau, aku tido pukul 3.30 AM. Bangun pagi next day 7.30 AM jogging. Lepastu keluar dengan kau straight sampai pukul 12 lebih. Sampai rumah aku pukul 1@2 pagi. Then esoknya aku bangun awal pukul 8 AM sebab ade meeting. Meeting habis pukul 11.30 AM. Habis je meeting terus balik rumah, member ajak makan-makan kat rumah member. So aku keluar jap jadi pak supir diaorang teman cari barang. Around 10 malam baru sampai rumah. Tu pun aku mintak excuse, kalau tak comfirm sampai ke pagi.

Nov: Mesti kau letih jugak time keluar dengan aku haritu. Boleh je postponed. Aku suruh kau hantar aku balik kampus awal kau degil, taknak.

Chuck: Malam je aku rabak sikit, masa nak hantar kau. Aku nak nap sekejap before datang pick up kau, Boss tetiba bagi keje. Tak jadi nak nap. Kalau tak aku segar sikit. Tapi sebab sayang. Sayang punya pasal, aku sanggup. Aku rasa taknak hantar kau balik haritu, nak simpan dalam pocket...


Masih aku ingat sehari sebelum pertemuan aku dan Chuck berlangsung. Chuck memberi amaran keras. Berkali-kali menanyakan soalan yang sama. Chuck mahukan kepastian.


30th October 11.36 AM

Chuck: Wehhh. Kau tolong eh, jangan lembut. Tetiba risau. Kau lembut je aku ikat kau kat spoiler aku, lepas tu seret kau dalam kampus.

Nov: HAHAHA. tak boleh kejam lagi ke?

Chuck: Itu je aku mampu fikirkan sekarang ni. Please jangan hensem sangat, nanti aku tergugat.

Nov: Jangan risau esok aku buat apa yang kau tak suka. So senang sikit untuk kau move on. Nanti kau overly attached payah pulak.



Pada pertemuan pertama itu aku sengaja buat apa yang tak disukai Chuck. Misalnya Chuck suka tengok lelaki berkemeja kemas. Aku sarungkan t-shirt skaters di tubuh. Chuck sukakan lelaki bermisai. Maka aku shave misai senipis nya. Cuma part lembut je aku tak kesampaian untuk lakukan. Kuikuikui.

Chuck: Aku sebenarnya agak kecewa dengan presentation kau masa keluar dengan aku haritu. Kau pakai baju macam kau nak pegi lepak dengan member. Nampak sangat aku ni tak penting. Nasib kau hensem pakai apa pun nampak kacak.

Nov: Aku sengaja pakai macam tu sebab aku taknak kau attached dengan aku.

Chuck: Nasib baik jugak kau tak lembut. Kalau tak aku dah start kereta terus blah time tu jugak. Hahaha.


*********

3rd November 7.02 PM

Chuck: Awaa busy ke tu? Nak confess sikit,

Nov: Nak confess apa?

Chuck: Hmm. takpelah nanti lah bagitahu, nak cakap rindu tapi macam mengada pulak cakap banyak-banyak. Haha.

Nov: Dah lah pegi jogging.


3rd November 9.21 PM

Nov: Chuckkk. Busy ke?

Chuck: Nov. tak gapo dio mung?

Nov: Mu nok ghoyak gapo sakni? mu ado oghe lain ko? Ghoyak loni.

Chuck: Okay jap. aku rasa aku paham tapi aku takut aku paham benda lain. Baik kau cakap melayu sekarang. Hahaha.

Nov: Apa kau paham?

Chuck: Mu nok ghoyak kawe ado ore lain. Hukalohh. Berat natey ni. Mana adaaa. Takdelah. Kenapa tetiba kau cakap macam tu.?

Nov: Aku terfikir apa yang kau nak cakap tadi. Mana lah tahu kau tetiba berubah hati.

Chuck: Ohh. itulah sebenarnya aku ada benda nak confess kat kau supaya antara kita takde tembok. Aku nak kenal kau luar dalam sebelum kau terima aku or tak. Tapi taknak through whatsapp. Can't wait to confess on your birthday. Which aku takut kau tetiba ter"emosi" and ruin the day.


Chuck come clean malam tu. He told me about his bitch sides. Aku sedikit emosi. I started to doubt him even more. Melalui medium whatsapp Chuck gave me a list of 8 names. Those names were ranked from 1-8. Nama di tangga 1-3 tahap cinta dan 4-8 adalah orang yang approached dia kat insta. Ash di ranking ke-3. Aku terkedu.

Chuck: Maaf lah. Aku tak buat confession ni pun kat dia orang. Sebab aku nak kau. Aku nak kau dan aku telus. Aku takdelah sampai intimate parts. Aku suka berkawan dengan semua orang.

Nov: Kau punya list buat aku terfikir, what makes you choose me?

Chuck: Kau ada ciri2 yang mostly aku suka. Perangai heartless kau tu buat aku nak sepak2 kau. Tapi aku suka. Appearance? lagi aku suka. kau tinggi, kau putih, Flawless. Handsome. Sexy leg. You're a perfect one for me, tapi tak tahulah am i the perfect one for you. Nov, aku dah cakap aku nak kau seorang je sekarang ni. Diaorang ni kuman celah kuku aku je sekarang ni. Aku tak pernah serius dengan diorang.

Nov: your list somehow suggest me to doubt you even more. kau ada banyak option yet you choose me. bagi aku "brain" list kau. Hmm. K Chuck, aku nak sambung study. Gud night. Don't worry aku heartless aku okay. Just bagi aku masaa...


Keesokkan nya almost satu hari aku menyepi dari Chuck.


4th November 6.34 PM

Chuck: Berubah hati?

Nov: Kau?

Chuck: Tak langsung. Aku gagal ke weh? :(

Nov: Hmm aku ok je. Jap aku nak tanya why were you so sure that i won't leave you?

Chuck: Aku tak rasa kau okay. Kau senyap je harini. Aku takut... You will not. i am very sure,

Nov: Dulu aku pernah cakap, aku sekali kecewa susah nak baik balik. And aku pernah cakap please don't have high hopes from me... Dan aku pernah cakap aku taknak rush into things.

Chuck: Maksudnya sekarang aku tak boleh berharap dah? Why now baru kau nak mention benda ni balik? Sebab dah tahu aku dulu macam mana? Aku cerita semalam past is past. Im done with them, can't you see that? Yep, aku tahu kau taknak rush into things , tapi my interest semalam aku nak clear dengan kau. Clear as the blue skies. Itu je.

Nov: To be honest aku dah start rasa attached. Tapii.. List of people kau get in touch buat aku rasa takut. Takut aku macam easy target kau.

Chuck: Tak lahh. Aku super attached dengan kau. dan aku super in love kat kau Nov. Diorang dah berlalu lah Nov. Diorang adalah my past.

Nov: Hmm. jap nak pegi cafe.

Chuck: Jangan lah gantung aku macam ni. Habiskan dulu. :(


4th November 7.04 PM

Chuck: Hmm, Novv, kalau kau easy target aku, sumpah aku tak cerita pasal diorang. Aku cerita supaya kau tahu dari mulut aku sendiri, bukan dari investigation kau. Aku nak kau tahu baik buruk aku. Can't you see that? Come on Nov. Sumpah nak nangis. I was happy yesterday, the days before. Semua sebab kau. Kau kegembiraan aku sekarang. Don't let my happiness be gone Nov.

Nov: Ye aku paham niat kau. cuma aku takut.

Chuck: So help me to wipe off the fear. Tell me what to do. Guide me. 

Nov: Hmm takde apa-apa lah. Aku ok. Kau jangan nangis. Burukk.

Chuck: Tolong aku Nov. Aku dah tak kuat macam ni.

Nov: Aku tak salah kan kau pun Chuck. Semalam aku search nama-nama kau bagi. most of them good looking, ada yang aku punya taste.

Chuck: K lah Nov. Aku nak jogging. Will wait for your text. All decision is yours. Im here with nothing left to do. Aku dah cakap apa aku patut cakap. Baik buruk perangai aku. If you want to leave, if there is something i could do to change your mind, i will try. Never gonna stop. But if you insist to go, aku tak boleh cakap apa. Hopefully kau boleh terima history aku, present time aku, and create our future together. Aku takkan sia-sia kan masa tu. Itu janji aku.


******


Entry ini sepatutnya di publish dalam minggu lepas, namun jadual Nov yang packed dengan presentation, test, dan assignments memaksa aku untuk meminggirkan blogger seketika. Anyway, beberapa hari lepas juga keputusan telah pun di buat. Apa keputusan itu? Aku akan tulis next entry.

Wednesday, 11 November 2015

#34 Reunite

Assalamualaikum.

Throwback


24th September 9.58 PM

Chuck: Respond please

25th September 5.49 PM

Chuck; Hey. Hello.

26th September 3.09 AM

Chuck: Kau please respond kalau dapat text ni. Hmmm..


Percayalah aku bukan lah semudah itu untuk kembali. Jauh sekali menerima belati yang pernah mengguris hati. Nov sudah lama berlalu pergi dari entiti bernama Chuck. Tiada sekelumit perasaan tersisa saat aku menerima dan membaca text message kiriman Chuck menerusi Wechat. Perasaan itu neutral.

Jika diturutkan ego seorang Nov yang tinggi melangit. Tentu sahaja text messages tersebut dibiar sepi. Hati ini terkesan dek kesungguhan yang ditunjukkan Chuck lantas meranap tembok ego yang telah sekian lama terbina. 


26th September 5.32 PM

Nov: Sorry, baru dapat text kau, wechat aku rarely on. Selamat Hari Raya btw..

Chuck: Weh, Akhirnya. Asal menghilangkan diri? Aku dah banyak kali wechat kat sini. Tak pernah dapat respond. Sedih masa tu, tetiba orang yang aku nak kenal hilang macam tu.

Nov: Busy study lah brader. Hmm, Aku dah Move On dari kau. Totally move on.


Sebetulnya, Chuck berusaha contact aku sejak bulan May, June, August, dan Sept. Bagi aku apa yang Chuck lakukan adalah sesuatu yang sangat impossible. Meskipun tidak mendapat apa-apa respond dari aku, dia tetap tidak berputus asa untuk cuba cari jejak aku. Itu antara sebab kenapa aku terbuka hati untuk respond.


Nov: Aku macam serik nak percaya orang. 7hb Feb aku balik KL, at that time kau dah couple. 7th Feb jugak kau hiking dengan dia. Kau cakap nak tunggu aku, but you proved me wrong. :(

Chuck: Fyi, i never in relationship pun. Never declare. Ash? Come on. Like a little brother to me. Hmm, aku terus contact kau. Aku tunggu, aku tak pernah tak try reach kau. Sedihnya reunite macam ni. Hmm, takpe lah. aku dapat rasa kau neglect aku. Aku faham hak kau. Wherever you are, stay safe.

Nov: Alright Chuck. Be Loyal.

Chuck: About Ash, we felt for each other and never have chance to declare anything. Everything seems wrong, and whats left between us was hi and bye. Aku ulang, memang tak in relationship pun.

Nov: No need to explained anything. Aku okay je. Takde rasa nak marah ke apa... So kau contact aku sebab apa? Fill in the vacant spot of Ash's place?

Chuck: Nope. not even abit. I just need the answer why u left me. I got the answer already. Thank you so much. Yes, i am happy but at the same time feels very sad. Very very sad.

Nov: Aku ni jenis loyal Chuck. Once aku suka orang tu, aku tak cari lain. Tak pandang lain. Same goes to trust. But once trust tu broken. Takkan sama. Dulu aku suka character kau, tapi... Hmmm. Plus aku tak ready untuk get in relationship right now.

Chuck: I am not forcing you to be friend with me, But i am looking forward to it. The answer is yours. Aku takde hak nak paksa kau. Just do what you want. I'll always here. Either you need me or you don't. Kau tahu tak dulu aku nak track kau sampai aku download macam-macam apps untuk track siapa visit insta aku. Tapi satu apps pun tak berjaya.


Bermula hari itu aku dan Chuck mula berhubung. Hari demi hari, tanpa lelah dia menghantar kiriman pesanan ringkas menerusi Wechat. Aku tahu apa yang dia mahukan dari aku. Perhatian? Hati? Peluang? Maaf aku bukan semudah itu untuk menerima. Acap kali aku ingatkan dia untuk tidak memasang angan kerana aku tidak semudah itu menerima sang belati.

Message sampai pukul 10 am, sengaja aku reply pukul 3.45 pm. Kadang senyap satu hari. Aku mahu dia kenal erti penantian tanpa jawapan. Kuikui. Kentut.



Chuck: Kau kan nak suruh aku setia. Semalam aku tersentak. kalau betul lah apa kau cakap pasal diri aku. Aku nak ubah.

Nov: Tak payah nak setia sangat lah. Aku tak terbukak lagi hati nak get into relationship. Kalau setakat nak jadi member tu aku tak kesah.

Chuck: Jadi member lah maksud aku. Aku tak cakap nak ubah untuk kau. Perasan je. Hahaha.

Nov: K Fine.

Chuck: Tak kesah lah weh. Kau ke. Orang lain ke. At least aku nak berubah. Tapi thanks lah. Kau orang pertama tegur aku. So sedar diri sikit.


Hubungan sekadar kawan di atas talian wechat berlangsung selama sebulan lebih. Sepanjang tempoh itu, ruang dan peluang diberi buat Chuck memperbaiki segala khilaf dan memperjelas segala persoalan.


29th September 1.03 AM

Nov: Boleh aku tanya kenapa kau break dengan Ash?

Chuck: First, aku nak tekankan lagi kitaorang tak declare papepun "in relationship". Full stop. Second, we felt for each other and aku sayang dia. Aku kenal dia masa aku kenal kau. So what made me proceed with zaid adalah sebab aku nampak dia depan mata dan kau misteri sangat sampai aku tak boleh kenal kau siapa. So, don't blame me for that reason.....

Chuck: Pada awal tu, aku nak kawan je. Tapi dia bentuk aku ikut kehendak dia. Aku serius takde hati kat dia awal2 tu. Tapi dia ubah aku, dia stop aku from using wechat. Dia stop macam2. Itu antara sebab kenapa aku hilang dari kau. At last dia disappear macam tu je. Alasan dia, dia dah tak boleh go on dengan aku. Kau nak cakap aku tak setia? Ikut kau, tapi aku punya setia hanya aku seorang je tahu. Aku rasa dikhianati. Aku rasa macam, at first dia yang taburkan macam2 janji. Aku belajar untuk suka dia, sampai satu point aku betul sayang kan dia. Ash buat aku macam ni. Aku terima teguran kau cakap aku stop texting kau sebab orang lain. Tapi i hope you know how struggle i am to focus on a person at one time.

Nov: Phone kau pun bagi dia pegang kan?

Chuck: Tak. Tapi dia selalu check phone aku sesuka hati. Dia insecure, Check macam2. Hmm, Bila aku dah sayang orang, orang buat aku macam ni. Aku kenal dia kejap je. Sebulan je kitaorang rapat. Pastu lesap.

Nov: Dah duduk serumah. Comfirm lah check "macam-macam".

Chuck: Kitaorang tak duduk serumah lah. Takpelah. Aku pun dah malas nak fikir balik. Aku kena betray. Aku malas nak dendam dengan orang. I hope for the best for him...

Nov: Sama macam kau betrayed aku in the first place. But don't worry. Aku ok.. Kau tak try reach dia? Settle problem. Mesti ada sebab kenapa dia buat macam tu kau.

Chuck: Nothing to settle. Bagi aku, aku faham dia. tapi dia banyak sangat fikir pasal orang lain. Alasan macam biasa. Dia busy assignment. At first dia exaggerate macam2 yang aku rasa dia sungguh2. At first aku kesian sebab aku takde feeling kat dia. Tapi aku usaha jugak untuk terima dan sayang dia. Bila dah sayang dia pulak tinggalkan aku.

Nov: Try lah reconcile balik.

Chuck: Nope dia dah bagi Fullstop kat aku. Aku three quarter move on.

Nov: Hmm, tak lama lagi ok la. Chill. Look at me. Move on.. Happy je. :)

Chuck: 



Chuck: Aku dah move on, dah boleh terima. Takde hal. Baca lah. Aku tunjuk bukti dia bagi fullstop kat aku. Since that. Aku macam. Kbye. Blame me. Aku tak kesah, aku terima, aku okay.

Nov: Dia sakit apa? Better tanya. Aku kalau bab penyakit ni kena tanya betul-betul. Related to kau jugak.

Chuck: Dia dah cakap kan tak nak bagi tahu. Related to aku? Maksud kau?

Nov: Ok lets just be clear. Kau dengan Ash dulu kan? Aku pretty sure korang penah tido sekali. Haha.

Chuck: Eh kau, ada-ada je. Pernah kena hempuk dengan kayu baseball?

Nov: Takde lah as precaution lah gila. Aku advice kau as member.

Chuck: Not to that extend. Aku rasa memang dia tak sihat. Dia over exhausted dengan kerja dan kelas. Banyak kali pegi hospital masuk air.

Nov: Hmm, kau nak tahu sebab apa aku pentingkan setia? and aku akan tinggalkan orang tu immediately kalau aku tahu dia curang.

Chuck: Kenapa?

Nov: Sebab aku takut orang lain buat salah, kita yang tanggung. Hopefully kau tanya, somehow melibatkan kau.

Chuck: Okay aku tanya untuk bagi jawapan kat kau.


******

29th September 1.24 AM

Chuck: Dia expected leukemia. Harap itu menjawab.

Nov: Dan2 je kau.

Chuck: Kau sabajap aku printscreen.

Nov: Tak payah. Aku nak tido.



Chuck: Kau susah sangat nak percaya aku kenapa hah? Sedih betul aku :(

Nov: Ash kata tak serious. So??? Dah aku nak tido, esok class pagi. Night.

Chuck: Kau punya fikir sampai Hiv ke? Teruk lah dia ni. Good night. Hmm.


29th September 6.34 PM

Chuck: Hi Hi Hi


29th September 8.21 PM

Nov: Sory lambat reply.

Chuck: Its okay. Sempat jogging jap tadi. :)




Well its too early to fall for him at this point. Tak semudah itu Chuck. Ada harga perlu di bayar..... 



Sunday, 8 November 2015

#33 Outing

Assalamualaikum.


Entah mengapa pagi itu tidur Nov tidak seperti lenanya di hujung minggu. Seusai menunaikan solat subuh gajah pada pukul 7 pagi. Nov tidak menyambung tidurnya ke tengah hari. Sebaliknya duduk di meja study sambil merenung jauh keluar jendela. Hati nya tidak tenteram. Perasaan nya bercampur baur. Sesekali Nov mengelamun ke luar, memikirkan sesuatu.

"what exactly am i doing?"
"Is this really happening to me, like right now?"
"Am i about to bring shame to my parents? getus hati kecil Nov memikirkan keputusan drastik yang telah dibuat. Bingung dengan persoalan tersebut, lantas power button laptop di tekan dan Nov segera ke Diari maya dan mula membaca entri bersama komentar terdahulu.

"Come on Nov, u need to meet one, there's the right one waiting for you out there" komen Gibb Sulaiman pada entri Virtually. Bait kata ini seakan menjentik keras benak fikiran Nov ketika itu.

"A promise is a promise. Kau dah janji, kau kena pegang pada janji kau. Tone down your ego. Face the reality"


31st October 8.38 AM

XXX: Morning. cant wait but im nervous.


31st October 9.01 AM

Nov: Pagii. me too.

XXX: Reminder [screenshot]. Hehehe. Nervous nya. Nak keluar lepas zohor ke? Kalau gitu aku sampai kampus dalam kul 2 kot. Ke nak keluar sebelum zohor?

Nov: Lepas zohor lah.

XXX: Lepas solat aku gerak terus.

Nov: Tetiba rasa macam tak sihat. Haha.

XXX: Hahaha. Tetiba rasa nak lari 100km.

Tatkala itu jarum jam seakan bergerak pantas. Terlalu pantas. Degupan jantung nya kini juga berdegup kencang. Nov bakal berdepan realiti yang tak pernah dibayangi sebelum ini. Hari ini adalah hari "outing" yang pertama. The very first time going out with a total stranger!

Tanpa berlengah Nov menaip nombor telefon peribadinya lalu di hantar ke stranger tersebut. Location turut di kongsi.


31st October 12.04 PM

XXX: Woiii, Aku nervous !!

Nov: Nak postponed tak? gulp 018-XXX XXXX..

XXX: Jangann... Bagi location. Aku gerak 12.30, nak isi minyak apa semua. By the time aku sampai sana dah zohor. Aku singgah mana-mana dulu baru pick up kau. Okay? or not okay? Hahaha.

Nov: Awalnya saya nervous.. Ikut kau lah, Apapun aku turun lepas zohor. K ah nak shave dulu.

XXX: Aku bajet setengah jam sampai lah, tepat2 zohor dah masuk. Haha, jangan shave lah. Aku nak siap. Bye.

Nov: **Gulp**

Kalau diikutkan hati, mahu sahaja Nov membatalkan temujanji nya itu. Namun a promise is a promise. Dia lelaki berpengang pada janji. Lalu di capai tuala, dia segera berlalu ke bilik mandi. Nov memeriksa segenap tubuh, agar tiada yang jelek di mata si dia nanti.

T-shirt berwarna merah dan skinny jeans hitam adalah persalinan Nov pada hari tersebut bersalut semburan wangian dari The Body Shop.

"Akan aku pastikan hatinya kelak tertaut erat pada aku"


31st October 2.10 PM

XXX: Dah sampai.

Nov: Ok jap.

Bismillah..... Nov mengatur langkah menghampiri kereta stranger tersebut. "Fakk, saje je mamat ni parking betul-betul menghadap lift, dah lah cermin tinted gelap" Nov bermonolog sendiri. Pintu kereta di buka, Sosok lelaki bertubuh kemas kelihatan, senyuman terukir di bibirnya...


*********************

Gua sebenarnya malas nak taip panjang-panjang and tulis setiap details dari A-Z. Bukan aku tak tahu kau orang malas nak baca. So here is the summary of what i've been through from the first so called outing. Perghh. feeling omputih Nov C sekarang. Adakah jejaka misterius itu berbangsa asing? jeng jeng jeng. Oh tidak, jejaka itu lelaki melayu.

Outing aku tu pada mula nya berjalan agak awkward sedikit sebab aku seriously takde pengalaman keluar berdua dengan totally stranger. But after awhile, aku adapt dengan situation tu. Takde lah kekok mana sebab aku dah study awal-awal background mamat ni. Kehkeh.


Location outing kitorang kat mall sekitar Shah Alam. Lokasi tu pun aku yang tetapkan sebab aku tak nak outing aku berakhir di bilik hotel. Sampai je mall tu, mamat tu cakap dia nak makan salad. Eat clean katanya. So kitorang decide untuk lunch kat Tony Roma's. Masa kat Tony Roma's tu dia bagi aku peluang interrogate dia. Masa tu jugak lah banyak kisah pasal mamat ni terbongkar dan menjawab segala persoalan yang selama ni bermain di fikiran aku.

Lepas settle lunch kitorang hilang arah. Mamat tu ajak karaoke, tapi aku tolak dengan alasan batuk. Padahal sebab takut closeted room. Kang tak pasal teruna Nov di ragut tanpa belas. Hehe. Nak suruh hantar kampus balik, dia berkeras tak nak hantar aku balik. Katanya belum puas tatap wajah tampan Nov. Hahaha. Untuk tidak mengecewakan beliau, kitorang pun beli ticket 5.50pm "The Last Witch Hunter" dan it is a "Couple Seat" yang sengaja dipilih oleh beliau. Aku rasa kitorang je kot lelaki yang duduk berdua kat line tu.

The movie was good. Probably. Hahaha. Entah aku takleh concentrate kat movie, sebab sepanjang movie tu running mamat seat sebelah sweet talked. Ade je pickup line dia. Hahaha. He ended up sleeping at my right shoulder. Nasib baik mamat ni mintak permission dulu. Kalau tak, dah selamat siku aku lekat kat muka dia. kahkah.

XXX: Awak pinjam bahu boleh? Ngantok.

Nov: Kau bosan eh lepak dengan aku? Ke movie ni bosan? Jom balik..

XXX: Eh kesitu pulak. Aku happy ada kau. Boleh lahh. ***lentokkan kepala atas bahu kanan***

Aku tahu dia tak tidor pun sebenarnya, Nafas panas dia boleh rasa kat bahagian lengan kanan. Aku just layan kan jela.

Habis movie kitorang solat maghrib, then keluar dari mall tu. Dia plan nak bawak aku ke putrajaya ada festival lampu. Unfortunately, cuaca malam tu hujan lebat. So aku sekali lagi suruh dia hantar aku balik kampus and dia boleh berehat kat rumah. Dia berkeras jugak taknak hantar aku balik, katanya tak puas keluar dengan aku. Hampeh tul.

Nov: Apehal perlahan radio?

XXX: Aku nak dengar suara kau. **off kan radio**

So kitorang cruising area shah alam dalam hujan lebat. Lastly lepak kat Oldtown kopitiam kat sunway. Sekitar 11.30pm dia hantar aku balik kampus. I thanked him for everything :)

31st October 11.58 PM

Nov: Drive leklok

1st November 12.01 AM

Chuck: Thank you so much for your day

Nov: Thnks jugak sebab sanggup drive pegi balik hantar aku.

Chuck: Takde hal lah. Aku kalau dah sayang macam ni lah. Suruh makan batu pun aku telan.

Nov: Lah kenapa tak cakap awal2. Hahaha. Sorry susah kan kau.

Chuck: Hmmm, macam mana? Perlu ke aku mengharap? Or stay macam biasa?

Nov: Perluuu. Entah. Bagi aku masa.

Chuck: Perlu eh? Please give me bottomline. Aku sayang kau doh.

Nov: Aku sebenarnya takut, Takut bila aku terima kau, kau pulak yang berubah hati. Bila aku sayang kau nanti, kau pulak yang tinggalkan aku. Manusia kan berubah, harini kata sayang, esok?? Hmm..

Chuck: My opinion, dengan yang sebelum ni, aku tak pernah rasa seyakin ni. Aku rasa aku mampu pegi jauh dengan kau bukan sekadar kawan even once nanti masing-masing dah settle down. Aku dapat rasa kau jenis yang betul2 setia. Dan aku tahu kau mampu terima baik buruk sesiapa pun. Betapa rugi kalau aku lepaskan kau. Aku tahu apa kau fikir sekarang ni. Its okay. Aku paham. I will give you the time you needed. Aku dah betul2 attached dengan kau Nov. seriously i am.



P/s : Maaf buat anda kecewa, tiada adegan bibir ke bibir mahupun aksi tindih menindih. Hahaha. But i must admit dia genggam tangan aku erat while cruising cari kedai makan. :P

Tuesday, 6 October 2015

#32 Isyarat

Assalamualaikum.

Sosok tubuh half naked itu berjalan perlahan menghampiri pintu bilik Nov yang terbuka luas. Lalu sosok itu berdiri seketika di hadapan muka pintu. Memerhati gelagat Nov yang baru pulang dari kelas. Hacra senyum sendirian melihat Nov yang sedang melepaskan satu persatu butang baju kemeja maroon sambil berdiri.

"Heish, mamat boxer ni, boleh pulak tengah hari ni posing maut depan pintu bilik aku, kang aku ngap jugak si Hacra ni. Nak flirt aku lettew. meh sini meh" getus hati kecil Nov. Hacra dan Nov saling berpandangan, Lalu senyuman pembuka bicara terukir di bibir Nov

Nov : kau takde class ke cra?

Hacra : Kelas aku petang.

Nov : ohh, siot kau en. Aku ingat takde orang kat rumah. Pintu berkunci. Sekali masuk, boleh pulak kau tercegat tak tolong bukak pintu. Hampeh tul.

Hacra : Hehe saje je aku nak tengok reaksi kau. Aku kunci pintu sebab semua orang pegi class pagi ni. Aku sorang je sekarang ni.

Hacra berjalan keluar dan kembali semula beberapa minit kemudian dengan hanya bertuala ungu membaluti bawah paras pusat hingga ke lulut. "Damn, Kalau dia ni start nakal ni, aku on je. Geram pulak aku dengan mamat sexy ni." Nov bermonolog.

Nov mula merasakan muka nya panas. Pipi nya mula kemerahan tatkala matanya direnung tajam oleh Hacra yang masih berdiri sambil tersenyum.

Nov :  *Gulp* Tersengih ni kau nak apa cra? Pergi mandi ah. Aku tengah panas ni. Nak sejuk kan badan jap.

Hacra : Novvv, jom mandi sekali... Hehe. *senyum*


**********


Intro kekonon writer sejati, padahal kelaut. Feeling sangat Nov ni. Haha. Aku nak update story pasal si Hacra ni. Lately ni makin menjadi dia punya gedik. Gedik ke? Entah lah,bagi aku gedik ah, dia seems bagi aku banyak hint. Berlawak pun akan ada unsur 18+. 

Lawak macam mana tu kau paham-paham lah sendiri eh. Gua malas nak mengajar bukan-bukan. Tak pasal pulak gua dapat dosa. Blog gua sesuci murni sehening pagi lebaran. Kahkah.

Hampir setiap kali aku membasuh baju, mandi mahupun berus gigi. Dia akan selalu ada berdekatan. Memerhati. Mengusik dengan pujian yang melangit. Manusia mana yang tak suka pujian? Setiap kali itu jugak lah muka aku merah padam. Perbuatan Hacra somehow mengingat kan aku pada Syah.

Hacra : Kau memang basuh baju bilas sampai betul2 takde air sabun eh? Aku basuh sekali bilas je.

Nov : Ha'ah aku memang basuh 2@3 kali sebab nanti baju bau hapak. Kau takpe cra, 24 jam bau wangi. Hahaha *ayat flirting gua*

Hacra : Eh aku pulak yang kena. *tergelak kecil*

Seraya sentuhan panas mula terasa di pipi punggung kanan. Sentuhan itu tidak lama tetapi cukup buat aku terangsang. Aku berpaling ke muka Hacra. Hacra tersengih....


**********

Beberapa hari lepas, dia mengimamkan solat maghrib aku. Haha. Sweet tak?


Hacra : Nov nak solat sekali tak. Jom.

Nov : Jap, nak pakai baju. Waduh, dapat imam import harini. Hehe.

Hacra : Haha. Imam import dari bangla. *menyuruh aku hamparkan sejadah di bahagian kanan* Nov iqamat.


Personally, aku rasa sesiapa pun yang bersama Hacra nanti pasti beruntung. Punya lelaki sebaik dia. Bermulut manis. Menjaga solat. Suara garau. Matang. Hensem dan comel. Heishh.


"Hacra, Surprise me with your next moves. Aku tunggu. Signaling green light. Jika diizinkan, tika masa bertemu ketika. Kau milikku" 


Amboi cita-cita besar kau Nov. Nanti kecewa kecundang mulalah meroyan mecarut besar-besaran. Kah Kah Kah. Well gua hanyalah insan yang lemah, hanya mampu berserah. :P

Sunday, 27 September 2015

#31 Housemate

 Assalamualaikum.


"Nov, Kau botak kenapa? Kau memang botak dari dulu ke apa?"


"Ohh, saje je ubah selera. Rambut aku cepat panjang. Kang terlebih jambu payah pulak..."


"A'ah Nov, kau hensem, jambu, sado sikit, kulit putih pulak tu. Botak pun dah hensem, tu belum lagi ada rambut. Aku tengok si Naqib, roommate kau insecure je tengok kau. Haha."


"Hahaha siot kau, kutuk aku.. Kau taknak try Botak?"


"Aku dah try dah dulu botak, aku kalau botak nampak macam gangster. Hahaha. Ni gambar aku time botak dulu (sambil hulur handphone)"


********


Itu antara kata-kata si mulut manis Hacra pada Nov tempoh hari. Hanya tuhan sahaja yang tahu bertapa berbunga hati Nov tatkala pujian itu di ucapkan oleh seorang lelaki. Hahaha.


Kenalkan Hacra, housemate aku. Berkumis. Berketinggian sekitar 170-173cm. Pinggang 30-32inch. Apa yang pasti mamat ni rendah sikit dari aku, which is numerically not my type (height). Tapi aku tertarik dengan personaliti dia.


Aku perasan layanan Hacra pada aku ni "semacam" sikit berbanding member aku yang lain. Sweet mungkin? Hahaha. "Eleh Nov feeling je lebih, padahal orang tu layan kau dengan orang lain sama je. Kau je perasaan lebih. Maklumlah ketandusan kasih sayang". Kuang Kuang Kuang.


Ahhh. Whatever. Gua tetap nak fefeling di minati. :P


Kat rumah sewa ni, Hacra seorang je yang pakai boxer dan topless ke hulu hilir. Agak rare lah kalau kau nak tengok dia berbaju kat rumah. Even dia tido pun berboxer, shirtless all the time. Kalau dik non tengok ni, comfirm merembes tanpa henti. Hehe. Aku ok je housemate aku berboxer 24/7. Takde hal. Lagipun eye candy kan. Layankan jela.




Perkara yang si Hacra ni buat bagi aku adalah Sweet :

1. Setiap kali Hacra masuk bilik aku, dia akan duduk bersebelahan takpun berhadapan aku. Hanya memakai Boxer. Dan setiap kali dia nak keluar dari bilik aku, dia akan usap lengan/bahu tak pun peha aku. Sentuhan kulit ke kulit.


2. Pernah satu hari, ketika lagu Axl - Akulah Kekasihmu sedang dimainkan di radio. Hacra duduk kerusi sebelah sambil menyanyi "Ohh Nov.. izinkan aku menjadi kekasihmu.." Aku ingat-ingat lupa sama ada dia sebut "izinkan aku memilikimu..". Apa yang pasti lagu tu jiwang. Respon? Aku hanya mampu tersenyum dan buat bodoh. Dah lah aku ni jenis yang cepat blushing. Kang tak pasal ada adengan cumbuan perancis di tengah hari. Hahaha. Hacra nyanyi lagu tu sampai habis, cuma bila part "izinkan aku menjadi kekasihmu.." dia tune down sikit. Sweet kan?


3. Beberapa hari lepas aku sengaja tegur Hacra pasal tabiat merokok. "kau hisap rokok berapa banyak doe sehari? Sekotak? Kau stop jelah, save sikit duit.." and respond dia buatkan aku blushing "tulah, aku ade gak terfikir nak hisap benda lain..." Krik Krik Krik.. Gulp. Ciss mengundang betul lah kau Hacra. Kalaulah kau roommate aku, comfirm dah jadi bantal peluk aku.


4. Insiden jumaat lepas, time solat jumaat. Kebetulan saff sebelah kiri aku kosong. Tengah aku khusyuk dengar khutbah. Konon, padahal tengah tahan ngantok. Seseorang masuk ke saff berkenaan dan melakukan solat sunat. Setelah selesai solat. Dia bersalaman dengan orang sebelah kiri dan kemudian baru menghulurkan tangan kepada aku yang ketika itu duduk di sebelah kanan. Orang dah hulur tangan aku pun salam. tapi yang peliknya tangan tu gengam tangan aku lama seakan taknak lepaskan. Pelik. Aku dongakkan kepala dan agak terkejut jejaka yang duduk sebelah aku tu Hacra. Dia balas dengan senyuman.


Tu belum lagi gurauan lucucah si Hacra ni buat. Haha. Aku rasa aku dah mula develop perasaan pada Hacra. Hmm, walaupun pada hakikatnya Hacra dah ada girlfriend. Peliss jangan sweet sangat. In the end of the day, aku tahu aku akan sengsara. Tett.


Sekali aku cinta.

Aku tetap cinta.

Nov C.

P/s: suara Hacra matured dan garau. Sedap dia karok haritu. Nyanyi lagi peliss. :*

Friday, 18 September 2015

#30 Virtually

Assalamualaikum.

First time aku sign-up social account sejenis adalah pada bulan November 2013. (Salah satu faktor penyumbang kepada wujudnya "Nov" sebagai alter ego gua) Sebelum tu memang tak pernah terlintas pun nak ada satu pun account sejenis. In fact, kat FB pun aku tak berani nak "add" or "join" mana-mana group sejenis, inikan pulak nak ada personal account kat website sejenis yang sememang nya 100% profiles adalah sejenis. 

Nak pulak time tu aku perang dingin dengan mak aku kot. Rasanya lah. Entah. Aku pun dah lupa sebab apa. Lepas insiden tulah aku dapat keberanian yang maha tinggi untuk mencari kasih sayang seorang abang. Feeling sangat time tu. Ala-ala drama hidustan versi lelaki melayu terakhir sangat. 

Perasaan pertama aku bila ada account sejenis, rasa kecut perut, jantung berdegup kencang, rasa macam baru lepas berlari 100 meter dalam masa 30 saat. Banyak persoalan bermain di minda "Eh wifi rumah aku ni boleh detect ke aku bukak website tut??" "Kalau kantoi ni mampus aku.." "Agak-agak kat history main computer boleh check ke visited website?" Jeng jeng jeng. In the end aku persetan kan semua monolog tersebut. Aku gagah kan jua diri ini menulis, mengupload, dan meneroka segenap sisi di laman sosial berkenaan. So dari situ lah aku belajar kenal dengan jenis manusia dibawah orientasi yang sama.

Dipendekkan, aku berkenalan dengan beberapa jejaka yang setiap satu dari mereka pernah membuat taman hati Nov berbunga semerbak mewangi dititis embun di pagi hari. Kuang Kuang Kuang. Kasih sayang kah?? 

Jejaka A:

Bertubuh gempal aka chubby, berusia 32 (2013), berkulit cerah dan berkerja sebagai seorang guru. Dia ni lelaki pertama mengutus bibit-bibit cinta di laman sosial sejenis berkenaan. Hik hik hik. Kira macam first guy yang mengayat gua. Suami orang pulak tu. Giler tak cair leleh. Grr. Nak tahu sweet tak A ni, dia pernah send video "comel" dia kat aku. Dah lah tak pakai baju, perut pulak ke depan. Heish. memang bikin malam gua basah. Hahaha. Dalam video tu dia buat isyarat tangan konon "saranghaeyo" lah. Comel angat. Kalaulah aku berjiran dengan dia, comfirm tiap malam brader ni tidur lena kepagi. Bini balik kampung biar Nov je yang dodoi kan si debab ni tido.


Jejaka B:

Seorang duda anak dua, berusia lingkungan 30-an, hensem dan beketinggian sama paras Nov. Berkerja sebagai seorang engineer di sebuah firma di KL. Seriously B ni almost everything aku suka pasal diri dia. Senang cerita aku dan dia banyak persamaan. Apa yang aku nak dia ada dan sebaliknya. B ni sweet, selalu jugak aku bersengkang mata sampai ke pagi semata nak teman B settle kan kerja dia. Aku rasa kalau lah aku terima lamaran B dulu, comfirm aku jadi papa segera. Hehe. Package jaga anak dapat bapak. Boleh?

Jejaka C:

Sama baya Nov, belajar diluar negara. Lelaki pertama aku bergayut kat telefon sampai ke pagi. Good looking + nerd-ish look. Body boleh tahan. Banyak jugak lah kitorang bersembang dari hati ke hati, dari hal family hingga ke masa silam. Jejaka C ni ada islamik background yang kukuh. Ala-ala ustaz. Dia sanggup naik bas dari johor ke pantai timur semata nak jumpa aku. Bila sampai pantai timur aku dah kat shah alam. Then pegi pulak ke shah alam. In the end tak jumpa pun aku sampai ke sudah. Aku betul-betul rasa bersalah kat mamat ni. C ni pun satu gigih sangat kau mengembara walaupun ditegah. Heh. Semoga kau berjumpa seseorang yang betul-betul layak untuk kau.

Jejaka terakhir adalah Chuck, cerita pasal mamat ni bersepah kat entri awal kelahiran blog ni. Malas nak cerita lagi. Dia ni curang dengan aku tapi tak tahu aku tahu dia curang. Kehkeh.

Actually banyak lagi golongan sejenis yang aku interact secara virtual. Macam-macam jenis ada. Ada yang pancing aku guna gambar "terung". Sedap-sedap pulak tu. Geram pulak tengok. #abangtakkuad Hahaha. Dan macam-macam lagi. Lelaki dari usia seawal 12 tahun ke usia 58 tahun.

Apa yang pasti persamaan kesemua watak yang aku pernah interact kat alam maya tak pernah sekalipun berakhir di ranjang mahupun di kedai mamak. Kesemuanya berakhir secara maya.

Kalau ikutkan nafsu turbo yang dimiliki Nov, comfirm semuanya aku sapu bersih. Tiada satu pun tersisa. Namun ada seseorang yang gagah menghalang aku dari terjebak. Orang itu adalah aku. The real guy behind Nov C. Drama sangat. Hehe. Padahal, gua tak ready berhadapan realiti.

Choyy. Nov bukan si tanggang moden. Alah biasa lah lumrah hidup berkeluarga, ada hari hormon kau terlebih, ada hari hormon kau terkurang, So mood masing-masing tengah swing. Itu bila sekali bertembung jadi ledakan supernova. Hehe. No worries gua tetap anak kesayangan mak, Lebiuh to the moon and back mommy

Monday, 3 August 2015

#29 Papankunci.

Assalamualaikum.

Sebetulnya, apa yang ingin aku perkatakan pada kali ini, bukan lah mengenai papan kunci. Tetapi ia mengenai insan yang begitu rancak menari kan jari jemari runcing di atas kekunci tersebut. Insan yang lagak nya persis seorang pahlawan.

Sayang sekali, wujudnya hanya di alam maya. Berani bertempur di medan maya tidak pada nyata.

 Kerana papan kunci ini berbeza, bisa berkata-kata. Punya akal kurniaan sang pencipta. Ya, Papan kunci ini sememang nya manusia. Manusia yang lagak nya seperti seorang pahlawan di medan siber. "A Keyboard Warrior".


Untuk melayakkan kau berperang di medan ini. Tiada senjata mahupun setitis darah diperlukan. Cukup sekadar baris kata dihujah dan dilayang mampu mencalar gores imej lawan. Mudah bukan? Tanpa perlu sebarang pengorbanan, kau bisa melumpuhkan musuh hanya dengan mengunakan kata-kata.

Tahukah kau?

Lembut lidah itu lebih tajam dari sebilah pedang. Luka dari libasan pedang lambat laun akan kering dan pulih. Tapi tidak bagi hati yang terluka tergores dek bait kata dari lidah, kekal sepanjang hayat.

Personally, aku memang kurang senang dengan para keyboard warrior sekalian alam. Kalau nak tegur orang pun ada adab nya bro, Bukan main redah je. Aku tengok ramai betol ustaz dan ustazah maya. Aku paham niat kau konon nak sekolah kan orang. Kau kira dengan cara kau sekolah kan orang secara berjemaah kat media sosial, kau bakal dijulang sebagai pendakwah milenium? Hero? Alim ulamak?

Orang melayu makan siput babi (escargot) pun kau kecoh bagai nak rak. Punya lah kau bangga laung Haram!! Haram!! Eh aku pun pelik yang makan telan escargot tu kau ke dia? Kenapa kau ni pendek sangat akal nya? Kau kena tahu, majlis fatwa hanya memberi pandangan. Lain Scholar lain pendapat. Please jangan jumud sangat pemikiran wahai bangsa ku. Biarlah yang diatas sana menentukan halal atau haram.

Satu lagi isu yang kerap kali digembar-gembur kan oleh keyboard warrior adalah berkenaan aurat. Fitrah mata manusia yang suka melihat eye candy, pantang nampak makhluk yang cantik je mesti mata kau tersembul keluar. So instagram lah tempat yang boleh kau usha abang sado, hakak cantik tanpa orang tegur kau buat maksiat mata. Maklumlah kau kan bertudung labuh dan berkopiah kat luar.

Kalau setakat tengok je takpe, ni kau sibuk nak cari salah dalam gambar orang lain. Mamat tu pakai seluar pendek atas lutut kau tegur. Minah tu pakai tudung atas dada kau tegur. Habis segala hadis sahih tak sahih semua kau main bedal je bagi kat orang. Dah kenapa? Kau hodoh sangat ke? sampai kau sibuk hidup orang lain.

Orang yang tegur pun satu, cakap tak serupa bikin, kau tegur perempuan lain pakai tudung atas dada, sedangkan anak bini kau tak pakai tudung. Kau tegur abang sado upload gambar shirtless kat insta sebab nampak pusat, nampak lutut. Konon nya aurat, sedangkan family member kau pun tak praktik benda yang sama.

So what's the point brader? Kau dapat kepuasan orgasma maksimum ke dari teguran kau? Atau kehidupan kau semakin dirahmati. Aku paham niat kau kekonon nak dapat pahala cara paling mudah. Tapi tak ramai yang sedar apa yang diaorang dapat cuma "breakeven". Kau gain profit and loss at the same time. Pahala maybe kau dapat, dosa pun comfirm kau dapat. Bonus sebab kau dengan sengaja mengaibkan orang secara terbuka.

Bagi aku senang je kau tak suka tak payah tengok. Tak payah sakit kan hati orang lain. Hidup lebih aman. Tak perlu pun nak sekolahkan orang, masing-masing dah besar panjang tahu mana baik buruk. Kalau kau rasa gian nak tegur jugak, apa kata kau direct message or private message je orang berkenaan lebih effective. Terpulang pada orang tu nak berubah mengikut acuan kau ke tak. Kau tak rugi apa-apa.

In conclusion, kita takde hak untuk menghakimi orang. Kita ni manusia biasa tiada yang sempurna, masing-maing ada cela. Biarlah tuhan yang maha adil lagi bijaksana menghakimi nanti. Kau? Duduk diam-diam perbaiki kekurang kau.

P/s: Eh kau selamber je cakap gua cuti bersalin. Astaga fitnah itu dosa... Selamat hari raya.

Tuesday, 16 June 2015

#28 Bukan sempurna.

Assalamualaikum.



Menerusi ruangan Bicara Tersembunyi, Seorang wanita yang juga seorang isteri dan ibu kepada dua orang cahaya mata menyuarakan kekecewaan nya apabila mendapat tahu suaminya bernafsu sejenis. Sebetulnya, setiap bait kata yang dihantar ke ruangan itu menjadi rahsia antara kita. Kekal sembunyi. Namun maaf, bicara itu aku sisipkan ke dalam entri kali ini. Moga-moga lelaki bernama faz itu terbaca.

Wednesday 27th May 2015 8:58:41

Ini kisah cinta suci aku..Amira
Kisah cinta seorang isteri..
Kepada hubby seorang PLU..Faz

Mesti banyak benda yang korang tertanya2 kan..
Bosan lah..
Cerita suami isteri
Dedahkan pekung sendiri!
Tak jaga aib suami
Isteri nusyuz
Dan sebagainya..

Tak apalah..
sekurangnya2 nya, cinta Mira kepada hubby Faz ni suci
Allah redha
Dapat pahala
Keluarga bagi restu
Masyarakat doakan

Tapi, Mira memang cintakan Faz
Sepenuh hati
Sampai mati

Biarpun cinta Faz berbelah bahagi
Setia Faz pada seribu
Layanan mesra Faz pada semua kecuali Mira

Maka.. di sinilah Mira,
Tiada siapa untuk mengadu.
Oh! hari2 Mira menangis dekat Tuhan
Apa harus Mira buat, setia pada Faz? tapi Faz tak setia pada Mira
Tapi Mira dah janji depan Tuhan. Faz pun janji depan Tuhan. Tapi Faz tak tunaikan ;(

Mungkin sebab Faz rasa pisang lagi enak dan pedang lagi kacak...
Kumis lebih menawan...
Suara macho lebih manja..

Maaf.. biarlah awal2 ni Mira melepaskan keluhan dulu.
Perit rasanya di dada ni
Sakit nya hanya Allah yg tahu

Entah..

What should I do?
Where should I go?
Or just let it go?

TQ;)
***************************



Jika difikirkan secara am nya saya bukan lah individu yang layak untuk memberi pandangan mahupun pendapat tentang hal masalah rumah tangga. Mana mungkin seorang anak muda berusia di awal 20-an memberi komen tentang masalah rumah tangga. Kahwin juga belum pernah. Hidup nya juga most of the time hanya perlu memikirkan tentang kepuasan diri, tiada komitmen tertentu kepada mana-mana individu.

Tetapi atas dasar kemanusiaan dan kapasiti orientasi saya juga sama seperti sang suami, adalah lebih baik jikalau saya berkongsi pendapat membantu apa yang terdaya. Yakni jalan memulihkan keadaan seperti sedia kala.

You said you'll still love you husband even if he isn't a great husband. right? Then do it as i said.

What should you do:
  • Tenang, elakkan menggunakan emosi apabila berhadapan dengan si suami. Lelaki sejenis ni emosi dia lebih kurang je macam perempuan. Dah kalau masing-masing tengah emosi. Macam-mana nak berbincang secara baik?
  • Tegur kesalahan dia secara baik, nak bagi teguran pun ada caranya. Jangan gunakan air mata dan kata berbaur ugutan. Sebaliknya, gunakan intonasi suara yang lembut. Insha'allah dia akan sedar salah dia.
  • Ingatkan dia tentang tanggung-jawabnya sebagai seorang suami kepada isteri, dan seorang ayah kepada anak.
  • Kenali si suami dengan lebih dalam lagi. Banyak kan berbicara hati ke hati. There you'll find peace.
  • Jadi isteri dan juga seorang kawan baik kepada si suami. Cuba cari minat yang sama. Jika si suami suka kan aktiviti lasak, maybe you should try. Apapun perlu ada give and take. What you give you get back.
  • Don't expect him to be like anybody else. Kerana dia sememangnya berbeza. Terima dia seadanya. Jangan terlalu mendesak, jika mahu dia berubah makanya biarkan dia melakukan secara perlahan-lahan.
  • Berdoa dan bermunajat kepada sang pencipta, mohon padanya agar semua urusan dipermudahkan. Mohon agar jodoh dipanjangkan.

Where should you go:
  1. Suami - Beri ruang untuk dia menjernihkan keadaan. 
  2. Suami - Beri peluang untuk dia bertaubat dan berusaha menjadi seorang suami yang baik.
  3. Family - Based on my previous experienced, Keluarga akan nasihatkan suami dan anda untuk bercerai. At this point, keadaan akan menjadi bertambah rumit. Hubungan anak dan ayah mungkin terputus buat selamanya. 

Should you just let him go?
  • Jawapan kepada persoalan ini ada di tangan anda. Jika awak rasakan dia wajar diberi peluang kedua, maka teruskan hubungan tersebut. Usaha sebaik mungkin agar pisang tidak berbuah dua kali. Komitmen kedua belah pihak diperlukan. Tak perlu buka luka lama. Buka lembaran baru.
  • Jika dia tidak menampakkan apa-apa minat untuk mempertahankan hubungan tersebut, maka lepaskan dia pergi. Tiada guna hidup memendam rasa pada yang tak sudi. Beri peluang pada lelaki lain untuk menjadi pemimpin keluarga.

Seeloknya duduk berbincang dengan si suami, cari kata putus. Bukankah lebih elok jika hal dalam kain itu diselesaikan tanpa melibatkan orang luar? Mungkin ada yang berkata "Ohh tahu pun takut aib didedahkan, tapi buat jugak.." tak kurang juga ada yang berpendapat bahawasanya Nov Collins menyebelahi kelakuan si suami. Tidak sama sekali! 

Meskipun aku juga turut berada satu kapal bersama si suami tak bermakna aku membenarkan apa yang salah. Cuma aku nak ingatkan jangan sesekali menangguk di air yang keruh. Kita perlu ingat disaat kita jatuh, akan ada senyuman terukir dibibir. So tak payahlah sibuk nak aibkan si suami @ isteri atas tiket membalas dendam. Perbuatan itu ibarat membaling batu ke dalam lopak air, akan terpalit juga sedikit sebanyak kepada kita.

Kepada para suami yang bernafsu sejenis. Isteri kat rumah tu bukan nya tunggul, dia ada perasaan juga. So, sama-sama saling jaga perasaan antara satu sama lain. 

Kepada warga sejenis yang lain, marilah sama-sama kita memupuk sifat bertimbang-rasa dalam diri. Sudah-sudah lah caras lelaki orang. Takde faedahnya pun. Kalau rasa tak pandai makan dan simpan, jangan gatal pungkoq pulak nak try. Adalah lebih elok jika hati kita seorang sahaja terluka daripada banyak hati lain bakal terluka tatkala perihal sang kekasih gelap terbongkar.

Nov Collins merupakan seorang yang Neutral, aku tak salahkan sesiapa dalam hal ini, because it is fate. Takdir. Semoga sesiapa pun yang berada dalam apa jua masalah diberi jalan penyelesaian terbaik. Amin. 

Monday, 8 June 2015

#27 Senyum sendirian.

[Music : Dark Angel]
Assalamualaikum.


On yahoo mailbox.

16th May 7.59 PM

You've got mail!

Hello Nov, good news - you've received a message from Chuck!


Novv. Puas aku cari balik page ni. Aku try add balik kau punya wechat tp tak dapat. 

Please respond me :(

From : Chuck

Read Now.


16th May 8.30 PM

You've got mail!

Hello Nov, good news - you've received a message from Chuck!


Nov. Please respond once you received this message. :(  :(  :(

From : Chuck

Read Now.



Beberapa hari kemudian...



18th May 1.36 AM

Chuck : Nov. Hmmm. Please respond kalau kau dapat text ni. Hmmm.


18th May 11.31 AM

Chuck : Novv


19th May 1.10 AM

Chuck : Nov?


20th May 1.06 AM

Chuck : Hmm


20th May 7.42 PM

Chuck : Weh Nov


6th June 4.34 PM 

Chuck : Hey


Khabarnya, sepurnama yang lalu bahtera pelayaran Chuck dan Ash  telah dihentam badai gelora karma samudera biru. Lalu bahtera itu karam di lautan sepi, hilang bersama memori.

Dan kini, Chuck kembali melutut pada Nov Collins.

Senyum sendirian Nov Collins memikirkan perihal makhluk yang satu ini.

"Kau fikir kau siapa?"